Rabu, 07 April 2010

PERTUMBUHAN BIJI KACANG HIJAU





Tujuan :

  • Untuk membandingkan pertumbuhan biji kacang hijau di dua tempat yang berbeda (tempat terang dan tempat gelap).

Latar Belakang Teori:

Pertumbuhan diartikan sebagai suatu proses pertambahan ukuran atau volume serta jumlah sel secara irreversible, atau tidak dapat kembali ke bentuk semula. Perkembangan adalah peristiwa perubahan biologis menuju kedewasaan tidak dapat dinyatakan dengan ukuran tetapi dengan perubahan bentuk tubuh (metamorfosis) dan tingkat kedewasaan. Pertumbuhan dan perkembangan merupakan dua aktifitas kehidupan yang tidak dapat dipisahkan, karena prosesnya berjalan bersamaan.

Tumbuhan yang masih kecil, belum lama muncul dari biji dan masih hidup dari persediaan makanan yang terdapat di dalam biji, dinamakan kecambah (plantula). Awal perkecambahan dimulai dengan berakhirnya masa dormansi. Masa dormansi adalah berhentinya pertumbuhan pada tumbuhan dikarenakan kondisi lingkungan yang tidak sesuai. Berakhirnya masa dormansi ditandai dengan dengan masuknya air ke dalam biji suatu tumbuhan, yang disebut dengan proses imbibisi. Imbibisi terjadi karena penyerapan air akibat potensial air yang rendah pada biji yang kering. Air yang berimbibisi menyebabkan biji mengembang dan memecahkan kulit pembungkusnya dan juga memicu perubahan metabolik pada embrio yang menyebabkan biji tersebut melanjutkan pertumbuhan. Enzim-enzim akan mulai mencerna bahan-bahan yang disimpan pada endosperma atau kotiledon, dan nutrien-nutriennya dipindahkan ke bagian embrio yang sedang tumbuh.

Biji dapat berkecambah karena di dalamnya terdapat embrio atau lembaga tumbuhan. Embrio atau lembaga tumbuhan mempunyai tiga bagian, yaitu akar lembaga/calon akar (radikula), daun lembaga (kotiledon), dan batang lembaga (kaulikulus).

Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman, salah satunya, yaitu faktor cahaya. Cahaya kelihatannya merupakan petunjuk utama yang memberitahu benih bahwa ia telah menembus tanah. Kita dapat menipu biji kacang hijau, sehingga biji tersebut bertingkah laku seolah-olah ia masih tetap terkubur dengan cara mengecambahkan biji dalam kegelapan. Dari keadaan tersebut, kami termotivasi untuk melakukan pengamatan terhadap pertumbuhan biji kacang hijau di dua tempat berbeda yaitu di tempat gelap dan tempat terang. Pemilihan tempat ini sudah melalui pertimbangan pada beberapa faktor, seperti yang telah disebutkan pada kalimat sebelumnya. Untuk itu kami membuktikannya dengan melakukan pengamatan seperti yang tercantum pada laporan ini.


Alat dan Bahan:

Alat :


Bahan:

  • Kacang hijau secukupnya (30 butir).
  • Toples sebagai wadah (2 buah).
  • Tanah secukupnya.
  • Lidi secukupnya.
  • Air secukupnya.


Langkah Kerja :


  1. Menyiapkan alat-alat dan bahan yang diperlukan.
  2. Merendam kacang hijau yang akan ditanam selama 8 jam.
  3. Memasukkan tanah ke dalam dua toples menggunakan cetok.
  4. Menanam 10 biji kacang hijau di masing-masing toples.
  5. Menandai masing-masing kacang hijau dengan lidi yang telah diberi label nomor.
  6. Menaruh satu toples di tempat terang.
  7. Menaruh toples lainnya di dalam kardus sebagai tempat gelap.
  8. Menyiram biji-biji kacang hijau pada masing-masing toples dengan air secukupnya. Penyiraman ini dilakukan dengan frekuensi 1 kali sehari.
  9. Mengukur batang kacang hijau, ketika muncul daun pertama pada tumbuhan kacang hijau tersebut.
  10. Memotret setiap perkembangan pada tumbuhan kacang hijau.

Hasil dan Pembahasan

Hasil Pengamatan

Dalam melakukan percobaan ini, kita perlu mengikuti beberapa tahap seperti yang telah dijelaskan dalam langkah kerja. Untuk dapat membandingkan perbedaan kelajuan pertumbuhan batang tumbuhan kacang hijau, maka dalam percobaaan ini biji kacang hijau di tempatkan di dua kondisi yang berbeda. Salah satu toples (sebagai wadah) yang berisi 10 biji kacang hijau di tempatkan di tempat yang terang dan toples lainnya di tempatkan di tempat yang gelap. Percobaaan ini dilakukan selama beberapa hari. Dalam percobaan ini ditetapkan bahwa pengukuran hari pertama untuk tumbuhan kacang hijau adalah saat awal munculnya daun pertama dari tumbuhan kacang hijau tersebut hingga pengukuran ke-10. Untuk membuktikannya kami melakukan beberapa percobaan dengan hasil percobaan sebagai berikut.

1. Hasil pengamatan pada tempat terang.

Untuk mendapatkan perbandingan kelajuan, maka dalam percobaan ini toples yang berisi 10 biji kacang hijau di tempatkan di tempat terang. Sehingga didapatkan tinggi dari kacang hijau seperti yang ditampilkan dalam tabel berikut ini.

Tabel Pengukuran Pertumbuhan Biji Kacang Hijau di Tempat Terang

Tanaman

Hari ke ... (mm)

Keterangan

1

2

3

4

5

6

7

1

11

54

80

95

105

117

129


2

12

42

57

64

74

88

101


3

16

65

94

102

108

117

128


4

10

46

74

84

96

108

117


5

14

53

90

101

112

124

135


6

7

41

81

94

110

119

128


7

11

51

92

102

110

120

131


8

8

40

63

84

93

102

113


9

8

52

89

101

114

121

132


10

12

55

81

94

103

113

124


Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa pertumbuhan setiap biji kacang hijau tidaklah sama walaupun telah ditempatkan di kondisi terang, tanah dan pemberian air yang sama. Namun ini tidak berarti bahwa pertumbuhan mereka persis sama. Salah satu faktor yang mempengaruhinya yaitu faktor genetik. Gen dapat mengatur pola pertumbuhan dengan cara menurunkan sifat-sifatnya dan sintesis-sintesis yang dikendalikannya. Sehingga genetis tanaman satu dengan yang lainnya akan memiliki pola pertumbuhan yang berbeda akibat susunan gen yang berbeda-beda.

Grafik pertumbuhan biji kacang hijau di tempat terang dapat dilihat pada bagian lampiran.

Tabel Pertambahan Panjang Tanaman Kacang Hijau (di Tempat Terang) Perhari

Tanaman

Hari ke ... (mm)

Ket

1

2

3

4

5

6

7


1

11

43

37

58

47

70

59


2

12

30

27

37

37

51

50


3

16

49

45

57

51

66

62


4

10

36

38

46

50

58

59


5

14

39

51

50

62

62

73


6

7

34

47

47

63

56

72


7

11

40

52

50

60

60

71


8

8

32

31

53

40

62

51


9

8

44

45

56

58

63

69


10

12

43

38

56

45

68

56


Rata-rata

10.9

39

41.1

51

51.3

61.6

62.2


Rata-rata panjang pertumbuhan biji kacang hijau dari hari pertama sampai hari ketujuh berturut-turut adalah sebagai berikut : 10,9; 39; 41,1; 51; 51,3; 61,6; 62,2. Pertumbuhan biji kacang hijau yang paling pesat adalah antara hari kedua dan ketiga. Pertumbuhan tanaman mula-mula lambat, kemudian berangsur-angsur lebih cepat sampai tercapai suatu maksimum, akhirnya laju tumbuh menurun.

2. Hasil pengamatan pada tempat terang gelap.

Untuk mendapatkan perbandingan kelajuan, maka dalam percobaan ini toples yang berisi 10 biji kacang hijau di tempatkan di tempat gelap. Sehingga didapatkan tinggi dari kacang hijau seperti yang ditampilkan dalam tabel berikut ini.

Tabel Pengukuran Pertumbuhan Biji Kacang Hijau di Tempat Gelap

Tanaman

Hari ke ... (mm)

Keterangan

1

2

3

4

5

6

7

1

12

77

131

158

181

206

230


2

11

71

133

161

186

214

237


3

11

65

109

129

153

175

196


4

10

56

104

132

152

173

195


5

28

97

134

160

192

215

242


6

11

60

113

154

175

201

224


7

18

86

131

159

180

207

231


8

7

61

120

144

163

187

210


9

23

76

132

160

182

209

232


10

24

84

123

146

164

189

213


Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa pertumbuhan setiap biji kacang hijau tidaklah sama walaupun sama-sama ditempatkan di kondisi gelap, tanah dan pemberian air yang sama. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, salah satu faktor yang mempengaruhinya yaitu faktor genetik.

Bila dibandingkan antara pertumbuhan tumbuhan kacang hijau yang berada di tempat terang dan tempat gelap. Maka pertumbuhan tumbuhan kacang hijau di tempat gelap memiliki pertumbuhan lebih pesat dibandingkan tumbuhan kacang hijau yang berada di tempat terang. Mengapa demikian? Masalah ini akan dibahas dalam pembahasan di bawah ini.

Grafik pertumbuhan biji kacang hijau di tempat terang dapat dilihat pada bagian lampiran.

Tabel Pertambahan Panjang Tanaman Kacang Hijau (di Tempat Terang) Perhari

Tanaman

Hari ke ... (mm)

Ket

1

2

3

4

5

6

7


1

12

65

66

92

89

117

113


2

11

60

73

88

98

116

121


3

11

54

55

74

79

96

100


4

10

46

58

74

78

95

100


5

28

69

65

95

97

118

124


6

11

49

64

90

85

116

108


7

18

68

63

96

84

123

108


8

7

54

66

78

85

102

108


9

23

53

79

81

101

108

124


10

24

60

63

83

79

110

103


Rata-rata

15.5

57.8

65.2

85.1

87.5

110.1

110.9


Rata-rata panjang pertumbuhan biji kacang hijau dari hari pertama sampai hari ketujuh berturut-turut adalah sebagai berikut : 15,5; 57,8; 65,2; 85,1; 87,5; 110,1; 110,9. Pertumbuhan biji kacang hijau yang paling pesat adalah antara hari pertama dan kedua. Pertumbuhan pada selang hari kedua dan ketiga serta selanjutnya berlangsung normal.

Pembahasan

Pratikum di atas membandingkan pertumbuhan kacang hijau yang diletakkan di dua tempat berbeda, yaitu tempat terang dan gelap. Dari hasil pengamatan di atas, kecambah kacang hijau yang paling cepat tumbuh adalah kecambah kacang hijau yang berada di tempat gelap. Tumbuhan kacang hijau di tempat gelap ini dengan begitu cepat tumbuh menjadi tinggi. Ini memunculkan sebuah pertanyaan, mengapa kecambah yang berada di tempat gelap lebih cepat pertumbuhan tingginya, dibandingkan dengan kecambah yang berada di tempat terang?

Faktor yang menyebabkan kecambah kacang hijau di tempat gelap lebih cepat pertumbuhannya dibandingkan kecambah di tempat terang adalah adanya pengaruh dari hormon auksin. Salah satu fungsi yang paling penting dari hormon auksin adalah merangsang pemanjangan sel pada tunas muda yang sedang berkembang. Hormon auksin dihasilkan pada bagian koleoptil (titik tumbuh) pucuk tumbuhan. Jika terkena cahaya matahari, auksin menjadi tidak aktif. Kondisi fisiologis ini mengakibatkan bagian yang tidak terkena cahaya matahari akan tumbuh lebih cepat dari bagian yang terkena cahaya matahari. Akibatnya, tumbuhan akan membengkok ke arah cahaya matahari. Auksin yang diedarkan ke seluruh bagian tumbuhan mempengaruhi pemanjangan, pembelahan dan diferensiasi sel tumbuhan. Auksin yang dihasilkan pada tunas apikal batang dapat menghambat tumbuhnya tunas lateral. Bila tunas apikal batang dipotong maka tunas lateral akan menumbuhkan daun-daun. Peristiwa ini disebut dominansi apikal. Inilah yang menjadi penyebab kecambah yang berada di tempat gelap lebih cepat pertumbuhan tingginya, dibandingkan dengan kecambah yang berada di tempat terang.

Namun ada kekurangan yang dialami oleh tumbuhan yang berada di tempat gelap. Tumbuhan yang tumbuh di tempat gelap akan tumbuh lebih cepat, namun dengan kondisi tekstur batangnya sangat lemah dan cenderung warnanya pucat kekuningan, kurus, dan daunnya tidak berkembang (etiolasi). Keadaan ini terjadi akibat tidak adanya cahaya sehingga dapat memaksimalkan fungsi auksin untuk pemanjangan sel-sel tumbuhan. Sebaliknya, tumbuhan yang tumbuh di tempat terang menyebabkan tumbuhan tumbuh lebih lambat dengan kondisi relatif pendek, tekstur batangnya sangat kuat dan juga warnanya segar kehijauan serta daun berkembang baik.

Kesimpulan:

* Tumbuhan yang masih kecil, belum lama muncul dari biji dan masih hidup dari persediaan makanan yang terdapat di dalam biji, dinamakan kecambah (plantula). Awal perkecambahan dimulai dengan berakhirnya masa dormansi. Berakhirnya masa dormansi ditandai dengan dengan masuknya air ke dalam biji suatu tumbuhan, yang disebut dengan proses imbibisi.

* Biji dapat berkecambah karena di dalamnya terdapat embrio atau lembaga tumbuhan. Embrio atau lembaga tumbuhan mempunyai tiga bagian, yaitu akar lembaga/calon akar (radikula), daun lembaga (kotiledon), dan batang lembaga (kaulikulus).

* Dari hasil pengamatan, tumbuhan kacang hijau di tempat gelap memiliki pertumbuhan lebih pesat dibandingkan tumbuhan kacang hijau yang berada di tempat terang. Faktor yang menyebabkan kecambah kacang hijau di tempat gelap lebih cepat pertumbuhannya dibandingkan kecambah di tempat terang adalah adanya pengaruh dari hormon auksin. Jika terkena cahaya matahari, auksin menjadi tidak aktif. Kondisi fisiologis ini mengakibatkan bagian yang tidak terkena cahaya matahari akan tumbuh lebih cepat dari bagian yang terkena cahaya matahari. Tumbuhan yang tumbuh di tempat gelap akan tumbuh lebih cepat, namun dengan kondisi pucat, kurus, dan daunnya tidak berkembang (etiolasi). Keadaan ini terjadi akibat tidak adanya cahaya sehingga dapat memaksimalkan fungsi auksin untuk pemanjangan sel-sel tumbuhan. Sebaliknya, tumbuhan yang tumbuh di tempat terang menyebabkan tumbuhan tumbuh lebih lambat dengan kondisi relatif pendek, daun berkembang baik, dan berwarna hijau.


DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2008. Informasi Spesies Kacang Hijau. (http://www.plantamor.com), diakses tanggal 21 Agustus 2009 pukul 18:34)

Anonim. 2008. Kecambah Kacang Hijau. (http://www.isotockphoto.com, diakses tanggal 22 Agustus 2009 pukul 09:41)

Aryulina, Diah. 2004. Biologi SMA untuk kelas XII. Jakarta : Esis.

Campbell, N. A, J. B. Reece and L. E. Mitchell. 2002. Biologi. Jakarta : Erlangga.

Hildayani. 2009. Kurva Sigmoid Tumbuhan. (http://www.21ildahshiro.blogspot.com, diakses tanggal 9 September 2009 pukul 17:14)

Irwan, Aep Wawan. 2005. Kebutuhan Air, Iklim, dan Waktu Tanam Kedelai, Kacang Tanah, dan Kacang Hijau. (http://www.pustaka.unpad.ac.id, diakses 31 Agustus 2009 pukul 17:14)

Silvia, Ai Fitri. 2007. Laporan Pratikum Biologi. (http://www.silvia261.blogspot.com, diakses tanggal 9 September 2009 pukul 17:04)

Tjitrosoepomo, Gembong. 1986. Morfologi Tumbuhan. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.


Lampiran

Grafik Pertumbuhan biji kacang hijau di tempat terang


Grafik pertumbuhan biji kacang hijau di tempat gelap


Awal Perendaman Kacang Hijau


Usai Perendaman Kacang Hijau


Awal Penanaman Biji Kacang Hijau di Tempat Terang


Awal Penanaman Biji Kacang Hijau di Tempat Gelap


Tempat Terang Hari Kedua


Tempat Gelap Hari Kedua

Tempat Terang Hari Ketiga Pengukuran Hari Pertama


Tempat Gelap Hari Ketiga Pengukuran Hari Pertama


Tempat Terang Hari Keempat Pengukuran Hari Kedua


Tempat Gelap Hari Keempat Pengukuran Hari Kedua


Tempat Terang Hari Kelima Pengukuran Hari Ketiga


Tempat Gelap Hari Kelima Pengukuran Hari Ketiga


Tempat Terang Hari Keenam Pengukuran Hari Keempat


Tempat Gelap Hari Keenam Pengukuran Hari Keempat

2 comments:

gusti trisno mengatakan...

thanks , artikelx membantuku dlm mengerjakan tugas ............... terima kasih baxk , jgn lupa mampir ke blog aku ya :)

Devi Rahma mengatakan...

thank for artickel ,dan jangan lupa untuk mampir ke blogku ya :)

Poskan Komentar

Feed the Fish

Rabu, 07 April 2010

PERTUMBUHAN BIJI KACANG HIJAU





Tujuan :

  • Untuk membandingkan pertumbuhan biji kacang hijau di dua tempat yang berbeda (tempat terang dan tempat gelap).

Latar Belakang Teori:

Pertumbuhan diartikan sebagai suatu proses pertambahan ukuran atau volume serta jumlah sel secara irreversible, atau tidak dapat kembali ke bentuk semula. Perkembangan adalah peristiwa perubahan biologis menuju kedewasaan tidak dapat dinyatakan dengan ukuran tetapi dengan perubahan bentuk tubuh (metamorfosis) dan tingkat kedewasaan. Pertumbuhan dan perkembangan merupakan dua aktifitas kehidupan yang tidak dapat dipisahkan, karena prosesnya berjalan bersamaan.

Tumbuhan yang masih kecil, belum lama muncul dari biji dan masih hidup dari persediaan makanan yang terdapat di dalam biji, dinamakan kecambah (plantula). Awal perkecambahan dimulai dengan berakhirnya masa dormansi. Masa dormansi adalah berhentinya pertumbuhan pada tumbuhan dikarenakan kondisi lingkungan yang tidak sesuai. Berakhirnya masa dormansi ditandai dengan dengan masuknya air ke dalam biji suatu tumbuhan, yang disebut dengan proses imbibisi. Imbibisi terjadi karena penyerapan air akibat potensial air yang rendah pada biji yang kering. Air yang berimbibisi menyebabkan biji mengembang dan memecahkan kulit pembungkusnya dan juga memicu perubahan metabolik pada embrio yang menyebabkan biji tersebut melanjutkan pertumbuhan. Enzim-enzim akan mulai mencerna bahan-bahan yang disimpan pada endosperma atau kotiledon, dan nutrien-nutriennya dipindahkan ke bagian embrio yang sedang tumbuh.

Biji dapat berkecambah karena di dalamnya terdapat embrio atau lembaga tumbuhan. Embrio atau lembaga tumbuhan mempunyai tiga bagian, yaitu akar lembaga/calon akar (radikula), daun lembaga (kotiledon), dan batang lembaga (kaulikulus).

Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman, salah satunya, yaitu faktor cahaya. Cahaya kelihatannya merupakan petunjuk utama yang memberitahu benih bahwa ia telah menembus tanah. Kita dapat menipu biji kacang hijau, sehingga biji tersebut bertingkah laku seolah-olah ia masih tetap terkubur dengan cara mengecambahkan biji dalam kegelapan. Dari keadaan tersebut, kami termotivasi untuk melakukan pengamatan terhadap pertumbuhan biji kacang hijau di dua tempat berbeda yaitu di tempat gelap dan tempat terang. Pemilihan tempat ini sudah melalui pertimbangan pada beberapa faktor, seperti yang telah disebutkan pada kalimat sebelumnya. Untuk itu kami membuktikannya dengan melakukan pengamatan seperti yang tercantum pada laporan ini.


Alat dan Bahan:

Alat :


Bahan:

  • Kacang hijau secukupnya (30 butir).
  • Toples sebagai wadah (2 buah).
  • Tanah secukupnya.
  • Lidi secukupnya.
  • Air secukupnya.


Langkah Kerja :


  1. Menyiapkan alat-alat dan bahan yang diperlukan.
  2. Merendam kacang hijau yang akan ditanam selama 8 jam.
  3. Memasukkan tanah ke dalam dua toples menggunakan cetok.
  4. Menanam 10 biji kacang hijau di masing-masing toples.
  5. Menandai masing-masing kacang hijau dengan lidi yang telah diberi label nomor.
  6. Menaruh satu toples di tempat terang.
  7. Menaruh toples lainnya di dalam kardus sebagai tempat gelap.
  8. Menyiram biji-biji kacang hijau pada masing-masing toples dengan air secukupnya. Penyiraman ini dilakukan dengan frekuensi 1 kali sehari.
  9. Mengukur batang kacang hijau, ketika muncul daun pertama pada tumbuhan kacang hijau tersebut.
  10. Memotret setiap perkembangan pada tumbuhan kacang hijau.

Hasil dan Pembahasan

Hasil Pengamatan

Dalam melakukan percobaan ini, kita perlu mengikuti beberapa tahap seperti yang telah dijelaskan dalam langkah kerja. Untuk dapat membandingkan perbedaan kelajuan pertumbuhan batang tumbuhan kacang hijau, maka dalam percobaaan ini biji kacang hijau di tempatkan di dua kondisi yang berbeda. Salah satu toples (sebagai wadah) yang berisi 10 biji kacang hijau di tempatkan di tempat yang terang dan toples lainnya di tempatkan di tempat yang gelap. Percobaaan ini dilakukan selama beberapa hari. Dalam percobaan ini ditetapkan bahwa pengukuran hari pertama untuk tumbuhan kacang hijau adalah saat awal munculnya daun pertama dari tumbuhan kacang hijau tersebut hingga pengukuran ke-10. Untuk membuktikannya kami melakukan beberapa percobaan dengan hasil percobaan sebagai berikut.

1. Hasil pengamatan pada tempat terang.

Untuk mendapatkan perbandingan kelajuan, maka dalam percobaan ini toples yang berisi 10 biji kacang hijau di tempatkan di tempat terang. Sehingga didapatkan tinggi dari kacang hijau seperti yang ditampilkan dalam tabel berikut ini.

Tabel Pengukuran Pertumbuhan Biji Kacang Hijau di Tempat Terang

Tanaman

Hari ke ... (mm)

Keterangan

1

2

3

4

5

6

7

1

11

54

80

95

105

117

129


2

12

42

57

64

74

88

101


3

16

65

94

102

108

117

128


4

10

46

74

84

96

108

117


5

14

53

90

101

112

124

135


6

7

41

81

94

110

119

128


7

11

51

92

102

110

120

131


8

8

40

63

84

93

102

113


9

8

52

89

101

114

121

132


10

12

55

81

94

103

113

124


Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa pertumbuhan setiap biji kacang hijau tidaklah sama walaupun telah ditempatkan di kondisi terang, tanah dan pemberian air yang sama. Namun ini tidak berarti bahwa pertumbuhan mereka persis sama. Salah satu faktor yang mempengaruhinya yaitu faktor genetik. Gen dapat mengatur pola pertumbuhan dengan cara menurunkan sifat-sifatnya dan sintesis-sintesis yang dikendalikannya. Sehingga genetis tanaman satu dengan yang lainnya akan memiliki pola pertumbuhan yang berbeda akibat susunan gen yang berbeda-beda.

Grafik pertumbuhan biji kacang hijau di tempat terang dapat dilihat pada bagian lampiran.

Tabel Pertambahan Panjang Tanaman Kacang Hijau (di Tempat Terang) Perhari

Tanaman

Hari ke ... (mm)

Ket

1

2

3

4

5

6

7


1

11

43

37

58

47

70

59


2

12

30

27

37

37

51

50


3

16

49

45

57

51

66

62


4

10

36

38

46

50

58

59


5

14

39

51

50

62

62

73


6

7

34

47

47

63

56

72


7

11

40

52

50

60

60

71


8

8

32

31

53

40

62

51


9

8

44

45

56

58

63

69


10

12

43

38

56

45

68

56


Rata-rata

10.9

39

41.1

51

51.3

61.6

62.2


Rata-rata panjang pertumbuhan biji kacang hijau dari hari pertama sampai hari ketujuh berturut-turut adalah sebagai berikut : 10,9; 39; 41,1; 51; 51,3; 61,6; 62,2. Pertumbuhan biji kacang hijau yang paling pesat adalah antara hari kedua dan ketiga. Pertumbuhan tanaman mula-mula lambat, kemudian berangsur-angsur lebih cepat sampai tercapai suatu maksimum, akhirnya laju tumbuh menurun.

2. Hasil pengamatan pada tempat terang gelap.

Untuk mendapatkan perbandingan kelajuan, maka dalam percobaan ini toples yang berisi 10 biji kacang hijau di tempatkan di tempat gelap. Sehingga didapatkan tinggi dari kacang hijau seperti yang ditampilkan dalam tabel berikut ini.

Tabel Pengukuran Pertumbuhan Biji Kacang Hijau di Tempat Gelap

Tanaman

Hari ke ... (mm)

Keterangan

1

2

3

4

5

6

7

1

12

77

131

158

181

206

230


2

11

71

133

161

186

214

237


3

11

65

109

129

153

175

196


4

10

56

104

132

152

173

195


5

28

97

134

160

192

215

242


6

11

60

113

154

175

201

224


7

18

86

131

159

180

207

231


8

7

61

120

144

163

187

210


9

23

76

132

160

182

209

232


10

24

84

123

146

164

189

213


Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa pertumbuhan setiap biji kacang hijau tidaklah sama walaupun sama-sama ditempatkan di kondisi gelap, tanah dan pemberian air yang sama. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, salah satu faktor yang mempengaruhinya yaitu faktor genetik.

Bila dibandingkan antara pertumbuhan tumbuhan kacang hijau yang berada di tempat terang dan tempat gelap. Maka pertumbuhan tumbuhan kacang hijau di tempat gelap memiliki pertumbuhan lebih pesat dibandingkan tumbuhan kacang hijau yang berada di tempat terang. Mengapa demikian? Masalah ini akan dibahas dalam pembahasan di bawah ini.

Grafik pertumbuhan biji kacang hijau di tempat terang dapat dilihat pada bagian lampiran.

Tabel Pertambahan Panjang Tanaman Kacang Hijau (di Tempat Terang) Perhari

Tanaman

Hari ke ... (mm)

Ket

1

2

3

4

5

6

7


1

12

65

66

92

89

117

113


2

11

60

73

88

98

116

121


3

11

54

55

74

79

96

100


4

10

46

58

74

78

95

100


5

28

69

65

95

97

118

124


6

11

49

64

90

85

116

108


7

18

68

63

96

84

123

108


8

7

54

66

78

85

102

108


9

23

53

79

81

101

108

124


10

24

60

63

83

79

110

103


Rata-rata

15.5

57.8

65.2

85.1

87.5

110.1

110.9


Rata-rata panjang pertumbuhan biji kacang hijau dari hari pertama sampai hari ketujuh berturut-turut adalah sebagai berikut : 15,5; 57,8; 65,2; 85,1; 87,5; 110,1; 110,9. Pertumbuhan biji kacang hijau yang paling pesat adalah antara hari pertama dan kedua. Pertumbuhan pada selang hari kedua dan ketiga serta selanjutnya berlangsung normal.

Pembahasan

Pratikum di atas membandingkan pertumbuhan kacang hijau yang diletakkan di dua tempat berbeda, yaitu tempat terang dan gelap. Dari hasil pengamatan di atas, kecambah kacang hijau yang paling cepat tumbuh adalah kecambah kacang hijau yang berada di tempat gelap. Tumbuhan kacang hijau di tempat gelap ini dengan begitu cepat tumbuh menjadi tinggi. Ini memunculkan sebuah pertanyaan, mengapa kecambah yang berada di tempat gelap lebih cepat pertumbuhan tingginya, dibandingkan dengan kecambah yang berada di tempat terang?

Faktor yang menyebabkan kecambah kacang hijau di tempat gelap lebih cepat pertumbuhannya dibandingkan kecambah di tempat terang adalah adanya pengaruh dari hormon auksin. Salah satu fungsi yang paling penting dari hormon auksin adalah merangsang pemanjangan sel pada tunas muda yang sedang berkembang. Hormon auksin dihasilkan pada bagian koleoptil (titik tumbuh) pucuk tumbuhan. Jika terkena cahaya matahari, auksin menjadi tidak aktif. Kondisi fisiologis ini mengakibatkan bagian yang tidak terkena cahaya matahari akan tumbuh lebih cepat dari bagian yang terkena cahaya matahari. Akibatnya, tumbuhan akan membengkok ke arah cahaya matahari. Auksin yang diedarkan ke seluruh bagian tumbuhan mempengaruhi pemanjangan, pembelahan dan diferensiasi sel tumbuhan. Auksin yang dihasilkan pada tunas apikal batang dapat menghambat tumbuhnya tunas lateral. Bila tunas apikal batang dipotong maka tunas lateral akan menumbuhkan daun-daun. Peristiwa ini disebut dominansi apikal. Inilah yang menjadi penyebab kecambah yang berada di tempat gelap lebih cepat pertumbuhan tingginya, dibandingkan dengan kecambah yang berada di tempat terang.

Namun ada kekurangan yang dialami oleh tumbuhan yang berada di tempat gelap. Tumbuhan yang tumbuh di tempat gelap akan tumbuh lebih cepat, namun dengan kondisi tekstur batangnya sangat lemah dan cenderung warnanya pucat kekuningan, kurus, dan daunnya tidak berkembang (etiolasi). Keadaan ini terjadi akibat tidak adanya cahaya sehingga dapat memaksimalkan fungsi auksin untuk pemanjangan sel-sel tumbuhan. Sebaliknya, tumbuhan yang tumbuh di tempat terang menyebabkan tumbuhan tumbuh lebih lambat dengan kondisi relatif pendek, tekstur batangnya sangat kuat dan juga warnanya segar kehijauan serta daun berkembang baik.

Kesimpulan:

* Tumbuhan yang masih kecil, belum lama muncul dari biji dan masih hidup dari persediaan makanan yang terdapat di dalam biji, dinamakan kecambah (plantula). Awal perkecambahan dimulai dengan berakhirnya masa dormansi. Berakhirnya masa dormansi ditandai dengan dengan masuknya air ke dalam biji suatu tumbuhan, yang disebut dengan proses imbibisi.

* Biji dapat berkecambah karena di dalamnya terdapat embrio atau lembaga tumbuhan. Embrio atau lembaga tumbuhan mempunyai tiga bagian, yaitu akar lembaga/calon akar (radikula), daun lembaga (kotiledon), dan batang lembaga (kaulikulus).

* Dari hasil pengamatan, tumbuhan kacang hijau di tempat gelap memiliki pertumbuhan lebih pesat dibandingkan tumbuhan kacang hijau yang berada di tempat terang. Faktor yang menyebabkan kecambah kacang hijau di tempat gelap lebih cepat pertumbuhannya dibandingkan kecambah di tempat terang adalah adanya pengaruh dari hormon auksin. Jika terkena cahaya matahari, auksin menjadi tidak aktif. Kondisi fisiologis ini mengakibatkan bagian yang tidak terkena cahaya matahari akan tumbuh lebih cepat dari bagian yang terkena cahaya matahari. Tumbuhan yang tumbuh di tempat gelap akan tumbuh lebih cepat, namun dengan kondisi pucat, kurus, dan daunnya tidak berkembang (etiolasi). Keadaan ini terjadi akibat tidak adanya cahaya sehingga dapat memaksimalkan fungsi auksin untuk pemanjangan sel-sel tumbuhan. Sebaliknya, tumbuhan yang tumbuh di tempat terang menyebabkan tumbuhan tumbuh lebih lambat dengan kondisi relatif pendek, daun berkembang baik, dan berwarna hijau.


DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2008. Informasi Spesies Kacang Hijau. (http://www.plantamor.com), diakses tanggal 21 Agustus 2009 pukul 18:34)

Anonim. 2008. Kecambah Kacang Hijau. (http://www.isotockphoto.com, diakses tanggal 22 Agustus 2009 pukul 09:41)

Aryulina, Diah. 2004. Biologi SMA untuk kelas XII. Jakarta : Esis.

Campbell, N. A, J. B. Reece and L. E. Mitchell. 2002. Biologi. Jakarta : Erlangga.

Hildayani. 2009. Kurva Sigmoid Tumbuhan. (http://www.21ildahshiro.blogspot.com, diakses tanggal 9 September 2009 pukul 17:14)

Irwan, Aep Wawan. 2005. Kebutuhan Air, Iklim, dan Waktu Tanam Kedelai, Kacang Tanah, dan Kacang Hijau. (http://www.pustaka.unpad.ac.id, diakses 31 Agustus 2009 pukul 17:14)

Silvia, Ai Fitri. 2007. Laporan Pratikum Biologi. (http://www.silvia261.blogspot.com, diakses tanggal 9 September 2009 pukul 17:04)

Tjitrosoepomo, Gembong. 1986. Morfologi Tumbuhan. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.


Lampiran

Grafik Pertumbuhan biji kacang hijau di tempat terang